Gandeng Geely, Daimler Ajak Patungan Kembangkan Smart

Menandatangani upacara Kerjasama Strategis untuk Smart antara Daimler dan Geely. Dari kiri ke kanan: An Conghiu, Presiden Geely Holding dan Presiden serta CEO Geely Auto Group; Li Shufu, Ketua Geely Holding; Dieter Zetsche, Ketua Dewan Manajemen Daimler AG dan Kepala Mobil Mercedes-Benz; Ola Kllenius, Dewan Anggota Manajemen yang bertanggung jawab untuk Penelitian Grup dan Pengembangan Mobil Mercedes-Benz. - DAIMLER
02 April 2019 07:10 WIB Fatkhul Maskur Otomotif Share :

Solopos.com, STUTTGART - Daimler AG (Daimler) dan Zhejiang Geely Holding Group (Geely Holding), kelompok otomotif Jerman dan China, membentuk perusahaan patungan 50-50 yang berfokus secara global untuk memiliki, mengoperasikan, dan mengembangkan lebih lanjut model Smart, pelopor kendaraan perkotaan kecil sebagai pemimpin dalam kendaraan listrik premium.

Di bawah perjanjian usaha patungan, generasi baru model listrik Smart akan dirakit di pabrik mobil listrik baru yang dibuat khusus di China dengan penjualan global yang akan dimulai pada 2022.

Dieter Zetsche, Ketua Dewan Manajemen Daimler AG dan Kepala Mobil Mercedes-Benz, mengatakan bahwa untuk lebih dari 2,2 juta pelanggan, Smart merupakan pelopor dalam mobilitas perkotaan.

"Berdasarkan kisah sukses ini, kami berharap untuk lebih meningkatkan merek dengan Geely Holding, mitra yang kuat di segmen kendaraan listrik," ujarnya seperti dikutip dalam keterangan pers, Minggu (28/3/2019).

Kedua perusahaan akan bersama-sama merancang dan mengembangkan generasi mobil listrik Smart berikutnya yang menggabungkan produksi berkualitas tinggi dan standar keamanan mumpuni untuk dijual baik di China maupun global.

"Di masa depan, kami berharap dapat bekerja dengan semua mitra untuk mempertahankan kesuksesan di China dan di seluruh dunia," ujarnya.

Secara terpisah, Mercedes-Benz akan memproduksi kendaraan listrik kompak di pabrik Hambach, mempertahankan pekerjaan dengan investasi lebih lanjut dalam fasilitas tersebut.

Li Shufu, Ketua Geely Holding, menambahkan bahwa perusahaannya sepenuhnya menghargai nilai Smart. Merek ini dinilainya memiliki daya tarik yang unik dan nilai komersial yang kuat.

Geely Holding dan Daimler menantikan proyek baru yang menantang dan menarik ini, yang melaluinya keduanya akan lebih lanjut mendorong pengenalan produk listrik premium untuk memberikan pengalaman mobilitas yang lebih baik kepada pelanggan.

"Sebagai mitra yang setara, kami berdedikasi untuk mempromosikan merek pintar secara global; kami akan meningkatkan pengalaman dan kompetensi global kami dalam manajemen merek, R&D, manufaktur, manajemen rantai pasokan, dan bidang lainnya," ujarnya.

Sinergi dari kerja sama ini akan mengarah pada manfaat bersama, pada saat yang sama kedua perusahaan akan lebih mengembangkan teknologi untuk konektivitas termasuk Smart, untuk terus memimpin dalam industri karena mengalami transformasi yang lebih luas.

Dewan direksi perusahaan patungan Smart baru akan terdiri dari enam eksekutif dengan perwakilan yang sama dari kedua belah pihak.
Perwakilan dewan Daimler AG akan mencakup Hubertus Troska, anggota Dewan Manajemen Daimler AG yang bertanggung jawab atas China Raya, Britta Seeger, anggota Dewan Manajemen Daimler AG yang bertanggung jawab untuk Pemasaran dan Penjualan Mobil Mercedes-Benz, dan Markus Schäfer, Anggota Dewan Divisi dari Manajemen Mobil Mercedes-Benz, Rantai Produksi dan Pasokan dan Anggota Dewan Manajemen yang ditunjuk bertanggung jawab untuk Penelitian Grup dan Pengembangan Mobil Mercedes-Benz.

Perwakilan dewan Geely akan mencakup Ketua Geely Holding Li Shufu, Presiden Geely Holding, Presiden dan CEO Geely Auto Group An Conghui, Wakil Presiden Eksekutif Geely Holding dan CFO Daniel Donghui Li.

Mitra usaha patungan telah sepakat bahwa generasi baru kendaraan pintar akan ditata oleh jaringan Desain Mercedes-Benz di seluruh dunia dengan rekayasa dari pusat-pusat teknik global Geely. Produksi di masa depan akan berlokasi di Cina.

Sebagai bagian dari program pengembangan kendaraan, portofolio produk pintar juga direncanakan akan diperluas ke segmen B yang tumbuh cepat.

Sebelum peluncuran model baru mulai tahun 2022 dan seterusnya, Daimler akan terus memproduksi generasi kendaraan pintar saat ini di pabrik Hambach Prancis (smart EQ fortwo) dan di Novo Mesto (Slovenia, smart EQ forfour).

Secara paralel, pabrik Hambach akan mengambil peran baru tambahan dalam jaringan produksi Mobil Mercedes-Benz dan akan menghasilkan kendaraan listrik kompak oleh Mercedes-Benz di bawah produk baru dan merek teknologi EQ di masa depan. Mercedes-Benz menginvestasikan €500 juta di pabrik Hambach dan akan menggunakan keahlian tenaga kerjanya yang cerdas dan berpengalaman.

Usaha patungan ini diharapkan akan selesai pada akhir tahun 2019. Syarat-syarat keuangan dari usaha patungan yang cerdas belum diungkapkan.

Usaha patungan ini mengikuti perjanjian terpisah antara Daimler Mobility Services dan Geely Technology Group yang diumumkan tahun lalu, di mana perusahaan-perusahaan tersebut sepakat untuk bekerja sama dalam layanan angkutan penumpang premium baru di China.